Lestarikan Gotong Royong dan Toleransi, Sekda Banyuasin membuka Sosialisasi Gerakan Revolusi Mental

Daerah947 Dilihat

Laskarmedia.com, Banyuasin – Pemkab Banyuasin melalui Badan Kesbangpol Banyuasin menggelar sosialisasi Gerakan Nasional Revolusi Mental.

Kegiatan tersebut digelar di Kecamatan Tanjung Lago, Kamis 7 Maret 2024, diikuti oleh aparatur kecamatan dan siswa SMA.

Pj Bupati Banyuasin, Hani Syopiar Rustam yang diwakili Sekda Banyuasin, Erwin Ibrahim mengatakan kegiatan ini digelar guna menjawab adanya pergeseran nilai-nilai kebangsaan.

Seperti nilai nilai gotong-royong, rasa toleransi yang semakin hari semakin berkurang.

Oleh karena itu mulai saat ini nilai-nilai Integritas, etos kerja dan gotong royong untuk membangun budaya bangsa yang bermartabat, modern, maju, makmur dan sejahtera berdasarkan Pancasila.

“Semangat inilah yang patut kita tanamkan pada diri selaku masyarakat untuk mewujudkan daerah yang lebih maju,” sampainya saat membuka kegiatan.

Mari kita kembali galakkan gerakan Budaya yang menjadi semboyan bangsa Indonesia seperti gotong royong, semangat dan etos kerja untuk mewujudkan bangsa yang unggul,” ajaknya.

“Inilah yang harus kita terapkan di masyarakat khususnya di Kecamatan Tanjung Lago,” tambahnya.

Gerakan Nasional Revolusi Mental ini bertujuan untuk menggembleng manusia Indonesia agar menjadi manusia baru, yang berhati putih.

Berkemauan baja, bersemangat elang rajawali, berjiwa api yang menyala-nyala.

Agar Indonesia menjadi negara yang berdaulat dalam aspek politik, dan mandiri dalam hal ekonomi, dan berkarakter dalam hal sosial budaya.

“Oleh sebab itu dengan Gerakan Nasional Revolusi Mental kita dapat merubah etos kerja dengan meningkatkan kreativitas, pantang menyerah dan bertanggung jawab, menerapkan pola hidup yang tertib, mandiri, kreatif, inovatif, serta penguasaan teknologi,” bebernya.

Begitu juga dengan sikap gotong royong yang menjadi semboyan bangsa Indonesia.

“Harapan terakhir dari Gerakan Nasional Revolusi Mental ini adalah membangkitkan semangat perubahan bangsa Indonesia. Sehingga diperoleh keseimbangan dan keserasian dalam kehidupan masyarakat,” jelasnya.

Kepada siswa yang mengikutin kegiatan ini, tetap lestarikan gotong royong dan tolerasi dalam kehidupan sehari-hari,” pesan Erwin.

Dengan sosiliasasi Gerakan Nasional Revolusi Mental ini mudah-mudahan peserta paham dan dapat menerapkan gerakan hidup tertib, hidup mandiri, menjaga persatuan dan kesatuan.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Kaban Kesbangpol Banyuasin Adam Ibrahim.

Camat Tanjung Lago, Kepala Sekolah, narasumber serta aparatur kecamatan dan siswa tingkat SMA. (LM-111)